Jumat, 21 Agustus 2009

PASAL-PASAL PIDANA DALAM KUHP YANG BERKAITAN DENGAN MEDIA PENYIARAN


Text Box: MODUL HUKUM & ETIKA PENYIARAN (3 SKS)


POKOK BAHASAN


PASAL-PASAL PIDANA DALAM KUHP YANG


BERKAITAN DENGAN MEDIA PENYIARAN


Oleh: Afdal Makkuraga Putra



I. Pembocoran Rahasia Negara


Pasal 112


Barangsiapa dengan sengaja mengumumkan surat­surat, berita-berita atau keterangan-keterangannya yang diketahuinya bahwa harus dirahasiakan untuk kepentingan negara, atau dengan sengaja mem­beritahukan atau memberikannya kepada negara asing, diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun.


II. Pembocoran Rahasia Hankam Negara


Pasal 113


(1) Barang siapa dengan sengaja, untuk seluruhnya atau sebagian mengumumkan, atau mem­beritahukan maupun menyerahkan kepada orang yang tidak berwenang mengetahui, surat-surat, peta-peta, rencana-rencana, gambar-gambar atau benda-benda yang bersifat rahasia dan bersangkutan dengan pertahanan atau keamanan Indonesia terhadap serangan dari luar, yang ada padanya atau yangisinya, bentuknya atau susunannya benda-benda itu diketahui olehnya diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun.


(2) Jika surat-surat atau benda-benda ada pada yang bersalah atau pengetahuannya tentang itu karena pencariannya, pidananya dapat ditambah sepertiga.



III. Penghinaan Terhadap Presiden dan Wakil Presiden



Pasal 134


Penghinaan dengan sengaja terhadap Presiden dan Wakil Presiden dan Wakil Presiden diancam dengan pidana penjam paling lama enam tahun, atau denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah



Pasal 137


(1) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan, atau menempelkan di muka umum lisan atau tulisan yang penghinaan terhadap Presiden dan Wakil Presiden, dengan maksud supaya isi penghinaan diketahui atau lebih diketahui oleh umum, diancam dengan pidana penjam paling lama satu tahun empat bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


(2) Jika yang bersalah melakukan kejahatan pada waktu menjalankan pencariannya, dan pada saat itu belum lewat dua tahun sejak adanya pemidanaan yang menjadi tetap karena kejahatan semacam itu juga, maka terhadapnya dapat dilarang menjalankan pencarian tersebut.



IV. Penghinaan Terhadap Raja atau Kepala Negara Sahabat


Pasal 142


Penghinaan dengan sengaja terhadap raja yang memerintahkan atau kepala negara sahabat, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah



V. Penghinaan terhadap Wakil Negara Asing


Pasal 143


Penghinaan dengan sengaja terhadap wakil negara asing di Indonesia, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


Pasal 144


(1) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum tulisan atau lukisan yang berisi penghinaan terhadap raja yang memerintahkan, atau kepala negam sahabat, atau wakil negara asing di Indonesia dalam pangkatnya, dengan maksud supaya penghinaan itu diketahui oleh urnurn, diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


(2) Jika yang bersalah melakukan kejahatan itu pada waktu menjalankan pencariannya, dan pada saat itu belum lewat dua tahun sejak ada pemidanaan yang tetap karena kejahatan semacam itu juga. ia dapat dilarang menjalankan pencarian tersebut.



VI. Permusuhan Kebencian atau Penghinaan Terhadap Pemerintah


a. Pasal 154


Barangsiapa di muka umum menyatakan perasaan permusuhan, kebencian atau penghinaan terhadap Pemerintah Indonesia, diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tabun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


b. Pasal 155


(1) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan tulisan atau lukisan di muka umum yang mengandung pernyataan per­musuhan, kebencian atau penghinaan terhadap Pemerintah Indonesia, dengan maksud supaya isinya diketahui atau lebih diketahui oleh umum, diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun enam bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah



VII. Pernyataan Perasaan Permusuhan, kebencian atau Penghiaan Golongan


a. Pasal 156:


Barangsiapa di muka umum menyatakan perasaan permusuhan, kebencian atau penghinaan terhadap suatu atau beberapa golongan rakyat Indonesia, diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


b. Pasal 157


(1) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan tulisan atau lukisan di muka umum, yang isinya mengandung pernyataan permusuhan, kebencian atau penghinaan di antara atau terhadap golongan-golongan rakyat Indonesia, dengan maksud supaya isinya diketahui olen umum, diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun enam bulan atan pidana denda paling banyak em pat ribu lima ratus rupiah.


(2) Jika yang bersalah melakukan kejahatan tersebut pada waktu menjalankan pencariannya dan pada saat itu belum lewat lima tahun sejak pemidanaannya menjadi tetap karena kejahatan yang semacam itu juga, yang bersangkntan dapat dilarang menjalankan pencarian tersebut.



VIII. Perasaan Permusuhan, Penyalahgunaan atau Penodaan Agama


Pasal 156 a:


Dipidana dengan pidana penjara selama-Iamanya lima tahun barang siapa dengan sengaja di muka umum mengeluarkan perasaan atau perbuatan :


a. penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia.


b. dengan maksud agar orang tidak menganut agama apapun juga, yang bersendikan Ketuhanan Yang Maha Esa.



IX. Penghasutan


a. Pasal 160


Barangsiapa di muka umum lis an atau tulisan menghasut supaya melakukan perbuatan pidana, melakukan kekerasan terhadap penguasa umum atau tidak menuruti baik ketentuan undang-undang maupun perintah jabatan yang diberikan berdasar­ kan ketentuan undang-undang, diancam dengan pidana penjara paling lama enam tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


b. Pasal 161


(1) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum tulisan yang menghasut supaya melakukan perbuatan pidana, menentang penguasa umum dengan kekerasan, atau menentang sesuatu hal lain seperti tersebut dalam pasal di. atas, dengan maksud supaya isi yang menghasut diketahui atau lebih diketahui oleh umum, diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


(2) Jika yang bersalah melakukan kejahatan tersebut pada waktu menjalankan pencariannya dan pada saat itu belum lewat lima tahun sejak pemidanaannya menjadi tetap karena melakukan kejahatan semacam itu juga, yang bersangkutan dilarang menjalankan pencarian tersebut.



X. Penawaran Tindak Pidana


a.Pasal 162:


Barangsiapa di muka umum dengan lisan atau tulisan menawarkan untuk memberikan keterangan, kesempatan atau saran a guna melakukan tindak pidana, diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.



b.pasal 163:


(1) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan, atau menempelkan di muka umum tulisan yang berisi penawaran untuk memberi keterangan, kesempatan atau sarana guna melakukan tindak pidana dengan maksud supaya penawaran itu diketahui atau lebih diketahui oleh umum, diancam dengan pidana penjara paling lama em pat bulan dua minggu atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


(2) Jika yang bersalah melakukan kejahatan tersebut pada saat itu belum lewat lima talum sejak pemidanaannya menjadi tetap karena kejahatan semacam itu juga yang bersangkutan dapat dilarang menjalankan pencarian tersebut.



XI.Penghinaan terhadap Penguasa atau Badan Hukum


Pasal 207:


Barang siapa dengan sengaja di muka umum dengan lisan atau tulisan menghina suatu penguasa atau badan umum yang ada di Indonesia. diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun enam bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


Pasal 208:


(1) Barangsiapa menyiarkan mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum suatu tulisan atau lukisan yang memuat penghinaan terhadap penguasa atau badan umum yang ada di Indonesia dengan maksud supaya isi yang meng­hina itu diketahui atau lebih diketahui umum, diancam dengan pidana penjara paling lama empat bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.



(2) Jika yang bersalah melakukan kejahatan tersebut dalam pencariannya ketika itu belum lewat dua tahun sejak adanya pemidanaan yang menjadi tetap karena kejahatansemacam itu juga maka yang bersangkutan dapat dilarang menjalankan pencarian tersebut.



XII Pelanggaran kesusilaan


Pasal 282


(1) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum tulisan, gambaran atau benda yang telah diketahui isinya melanggar kesusilaan, barangsiapa dengan maksud untuk disiarkan, dipertunjukkan atau ditempelkan di muka umum, membikin tulisan, gambaran atau benda tersebut, memasukkannya ke dalam negeri, meneruskannya mengeluarkannya dari negeri, atau memiIiki persediaan, ataupun barangsiapa secara terang-terangan atau dengan mengedarkan surat tanpa diminta, menawarkannya atau menjukkannya sebagai bisa diperoleh, diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun senam bulan atau pidana denda paling lama empat ribu lima ratus rupiah


(2) Barangsiapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum tulisan, gambaran atau benda yang telah diketahui isinya melanggar kesusilaan, barangsiapa dengan maksud untuk disiarkan, dipertunjukkan atau ditempelkan di muka umum, membikin tulisan, gambaran atau benda tersebut, memasukkannya ke dalam negeri, meneruskannya mengeluarkannya dari negeri, atau memiIiki persediaan, ataupun barangsiapa secara terang-terangan atau dengan mengedarkan surat tanpa diminta, menawarkannya atau menjukkannya sebagai bisa diperoleh, diancam, jika ada alasan kuat baginya untuk menduga bahwa tulisan gambaran, atau benda itu melanggar kesusilaan, dengan pidana paling lama sembilan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.



XII. Kabar Bohong


Pasal XIV UU No. 1 Tahun 1946


Ayat 1


Barangsiapa, dengan sengaja menyiarkan berita atau pemberitahuan bohong, dengan sengaja menerbitkan keonaran dikalangan rakyat, dihukum dengan hukuman penjara setinggi-tingginya 10 tahun.


Ayat 2


Barangsiapa menyiarkan suatu berita atau me­ngeluarkan pemberitahuan, yang dapat menerbitkan keonaran dikalangan rakyat, sedangkan ia patut dapat menyangka bahwa berita atau pemberitahuan itu adalah bohong, dihukum dengan hukuman penjara setinggi-tingginya 3 tahun.


Pasal XV UU No. 1 Tahun 1946


Barangsiapa menyiarkan kabar yang tidak pasti atau kabar yang berkelebihan atau yang tidak lengkap, sedangkan ia mengerti setidak-tidaknya patut dapat menduga, bahwa kabar demikian akan atau mudah dapat menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, dihukum dengan hukuman penjara setinggi ­tingginya dua tahun.


XIII Penyerangan/Pencemaran Kehormatan atau Nama baik Seseorang


a. Pasal 310


(1) Barang siapa sengaja menyerang kehormatan atau nama baik seseorang dengan menuduhkan sesuatu hal, yang maksudnya terang supaya hal itu diketahui umum, diancam karena pencemaran dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah


(2) Jika hal itu dilakukan dengan tulisan atau gambaran yang disiarkan, dipertunjukkan atau ditempel di muka umum, maka diancam karena pencemaran tertulis dengan pidana penjara paling lama satu tahun empat bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


(3) Tidak merupakan pencemaran atau pencemaran tertulis, jika perbuatan jelas dilakukan demi kepentingan umum atau karena terpaksa untuk membela diri.


b. Pasal 311


(1) Jika yang melakukan kejahatan pencemaran atau pencemaran tertulis dibolehkan untllk membuktikan apa yang dituduhkan itu benar, tidak membuktikannya, dan tuduhan dilakllkan bertentangan dengan apa yang diketahui, maka dia diancam melakukan fitnah dengan pidana penjara paling lama empat tahun.


c. Pasal 315


Tiap-tiap penghinaan dengan sengaja yang tidak bersifat pencemaran atau pencemaran tertulis yang dilakukan terhadap seseorang, baik di muka umum dengan lisan atau tulisan, maupun di nmka orang itu sendiri dengan lisan atau perbuatan, atau dengan surat yang dikirimkan atau diterimakan kepadanya, diancam karena penghinaan ringan dengan pidana penjara paling lama empat bulan dua minggu atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


XIV Pemberitahuan Palsu


(1) Barangsiapa dengan sengaja mengajukan pengaduan atau pemberitahuan palsu kepada penguasa, baik secara tertulis maupun u)ltuk dituliskan, tentang seseorang sehingga ke­hormatan atau nama baiknya terserang, diancam karena melakukan pengaduan fitnah, dengan pidana penjara paling lama empat tahun.


(2) Pencabutan hak-hak berdasarkan pasal 35 No. 1-3 dapat dijatuhkan


XV Penghinaan atau Pencemaran Orang Mati


Pasal 320


(1) Barangsiapa terhadap seseorang yang sudah mati melakukan perbuatan yang kalau orang itu masih hidup akan merupakan pencemaran atau pencemaran tertulis, diancam dengan pidana penjara paling lama em pat bula,n dua minggu atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


(2) Kejahatan ini tidak dituntut kalau tidak ada pengaduan dari salah seorang keluarga sedarah maupun semenda dalam garis lurus atau menyimpang sampai derajat kedua dari orang yang mati itu. atau atas pengaduan suami (isterinya).


(3) Jika karena lembaga matriarkhal kekuasaan bapak dilakukan oleh orang lain dari pada bapak, maka kejahatan juga dapat dituntut atas pengaduan orang itu.


Pasal 321


(1) Barangsiapa menyiarkan. mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum tulisan atau gambaran yang isinya menghina atau bagi orang yang sudah mati mencemarkan namanya. dengan maksud supaya isi surat atau gambar itu diketahui atau lebih diketahui oleh umum, diancalll dengan pidana penjara paling lama satu bulan dua minggu atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.


(2) Jika yang bersalah melakukan kejahatan tersebut dalam menjalankan pencariannya, sedangkan ketika itu belum lampau dua tahun sejak adanya pemidanaan yang menjadi tetap karena kejahatan semacam itu juga, maka dapat dicabut haknya untuk menjalankan pencarian tersebut.

blog comments powered by Disqus

Poskan Komentar



 

Mata Kuliah Copyright © 2009 Premium Blogger Dashboard Designed by SAER