Jumat, 14 Agustus 2009

Struktur Dasar Bahasa C

Modul 2


Struktur Dasar Bahasa C


Oleh : Hari Setiyani ST


1. Tipe Data


Tipe data merupakan bagian program yang paling penting karena tipe data mempengaruhi setiap instruksi yang akan dilaksanakan oleh computer. Misalnya saja 5 dibagi 2 bisa saja menghasilkan hasil yang berbeda tergantung tipe datanya. Jika 5 dan 2 bertipe integer maka akan menghasilkan nilai 2, namun jika keduanya bertipe float maka akan menghasilkan nilai 2.5000000.


Pemilihan tipe data yang tepat akan membuat proses operasi data menjadi lebih efisien dan efektif. Dalam bahasa C terdapat lima tipe data dasar, yaitu:
















































No


Tipe Data


Ukuran


Range (jangkauan)


Format


Keterangan


1


char


1 byte


-128 s/d 127


%c


Karakter/string


2


int


2 byte


- 32768 s/d 32767


%i, %d


Integer/bilangan bulat


3


float


4 byte


-3.4E-38 s/d 3.4E+38


%f


Float/bilangan pecahan


4


double


8 byte


-1.7E-308 s/d 1.7+308


%lf


Pecahan presisi ganda


5


void


0 byte


-


-


Tidak bertipe



Listing 2.1 Contoh pendeklarasian tipe data


/* Contoh Program : */


#include <stdio.h>


#include <conio.h>


void main()


{ int x;


float y;


char z;


double w;


clrscr(); /* untuk membersihkan layar */


x = 10; /* variable x diisi dengan 10 */


y = 9.45; /* variable y diisi dengan 9.45 */


z = ’C’; /* variable z diisi dengan karakter "C" */


w = 3.45E+20; /* variable w diisi dengan 3.45E+20 */


printf("Nilai dari x adalah : %i’n", x);


printf("Nilai dari y adalah : %f’n", y);


printf("Nilai dari z adalah : %c’n", z);


printf("Nilai dari w adalah : %.2f’n", w);


getch();


}


2. Konstanta


Konstanta merupakan suatu nilai yang tidak dapat diubah selama proses program berlangsung. Konstanta nilainya selalu tetap. Konstanta harus didefinisikan terlebih dahulu di awal program. Konstanta dapat bernilai integer, pecahan, karakter dan string.


Contoh konstanta : 50; 13; 3.14; 4.50005; ‘A’; ‘Bahasa C’. Selain itu, bahasa C juga menyediakan beberapa karakter khusus yang disebut karakter escape, antara lain:


’a : untuk bunyi bell (alert)


’b : mundur satu spasi (backspace)


’f : ganti halaman (form feed)


’n : ganti baris baru (new line)


’r : ke kolom pertama, baris yang sama (carriage return)


’v : tabulasi vertical


’0 : nilai kosong (null)


’’ : karakter petik tunggal


’” : karakter petik ganda


’’ : karakter garis miring



3. Variable


Variabel adalah suatu pengenal (identifier) yang digunakan untuk mewakili suatu nilai tertentu di dalam proses program. Berbeda dengan konstanta yang nilainya selalu tetap, nilai dari suatu variable bisa diubah-ubah sesuai kebutuhan. Nama dari suatu variable dapat ditentukan sendiri oleh pemrogram dengan aturan sebagai berikut:




  • Terdiri dari gabungan huruf dan angka dengan karakter pertama harus berupa huruf.


  • Bahasa C bersifat case-sensitive artinya huruf besar dan kecil dianggap berbeda. Jadi antara nim, NIM dan Nim dianggap berbeda,



  • Tidak boleh mengandung spasi.


  • Tidak boleh mengandung symbol-simbol khusus, kecuali garis bawah (underscore). Yang termasuk symbol khusus yang tidak diperbolehkan antara lain : $, ?, %, #, !, &, *, (, ), -, +, = dsb


  • Panjangnya bebas, tetapi hanya 32 karakter pertama yang terpakai.


Contoh penamaan variabel yang benar :


NIM, a, x, nama_mhs, f3098, f4, nilai, budi, dsb.


Contoh penamaan variable yang salah:


%nilai_mahasiswa, 80mahasiswa, rata-rata, ada spasi, penting!, dsb



4. Deklarasi


Deklarasi diperlukan bila kita akan menggunakan pengenal (identifier) dalam program. Identifier dapat berupa variable, konstanta dan fungsi.



4.1 Deklarasi Variabel


Bentuk umum pendeklarasian suatu variable adalah :


Nama_tipe nama_variabel;


Contoh :


int x; // Deklarasi x bertipe integer


char y, huruf, nim[10]; // Deklarasi variable bertipe char


float nilai; // Deklarasi variable bertipe float


double beta; // Deklarasi variable bertipe double


int array[5][4]; // Deklarasi array bertipe integer


char *p; // Deklarasi pointer p bertipe char



4.2 Deklarasi Konstanta


Dalam bahasa C konstanta dideklarasikan menggunakan preprocessor #define. Contohnya:


#define PHI 3.14


#define nim “0111500382”


#define nama “Sri Widhiyanti”



4.3 Deklarasi Fungsi


Fungsi merupakan bagian yang terpisah dari program dan dapat diaktifkan atau dipanggil di manapun di dalam program. Fungsi dalam bahasa C ada yang sudah disediakan sebagai fungsi pustaka seperti printf(), scanf(), getch() dan untuk menggunakannya tidak perlu dideklarasikan. Fungsi yang perlu dideklarasikan terlebih dahulu adalah fungsi yang dibuat oleh programmer. Bentuk umum deklarasi sebuah fungsi adalah:


Tipe_fungsi nama_fungsi(parameter_fungsi);


Contohnya:


float luas_lingkaran(int jari);


void tampil();


int tambah(int x, int y);



5. Operator


Operator merupakan simbol atau kata yang dapat digunakan dalam program untuk melakukan suatu operasi atau manipulasi, seperti menjumlahkan dua buah nilai memberikan nilai ke suatu variabel, membandingkan dua buah nilai, dsb.



5.1 Operator Penugasan


Operator Penugasan (Assignment operator) dalam bahasa C berupa tanda sama dengan (“=”).


Contoh :


nilai = 80;


A = x * y;


Artinya: variable “nilai” diisi dengan 80 dan variable “A” diisi dengan hasil perkalian


antara x dan y.



5.2 Operator Aritmatika


Bahasa C menyediakan lima operator aritmatika, yaitu:


. * : untuk perkalian


. / : untuk pembagian


. % : untuk sisa pembagian (modulus)


. + : untuk pertambahan


. - : untuk pengurangan


Catatan: operator % digunakan untuk mencari sisa pembagian antara dua bilangan.


Misalnya:


9 % 2 = 1


9 % 3 = 0


9 % 5 = 4


9 % 6 = 3






/* Contoh Program 2 */


/* Penggunaan operator % untuk mencetak deret bilangan genap antara 1 - 100 */


#include <stdio.h>


#include "conio.h"


void main()


{ int bil;


clrscr(); // untuk membersihkan layar


for (bil=1; bil<100; bil++)


{ if(bil % 2 == 0) //periksa apakah ’bil’ genap


printf("%5.0i", bil);


}


getch();


}



/*Contoh program 3 */


#include <stdio.h>


#include <conio.h>


void main()


{ clrscr(); // untuk membersihkan layar


printf("Nilai dari 9 + 4 = %i", 9 + 4); /* mencetak hasil 9 + 4 */


printf("’n");


printf("Nilai dari 9 - 4 = %i", 9 - 4); /* mencetak hasil 9 - 4 */


printf("’n");


printf("Nilai dari 9 * 4 = %i", 9 * 4); /* mencetak hasil 9 * 4 */


printf("’n");


printf("Nilai dari 9 / 4 = %i", 9 / 4); /* mencetak hasil 9 / 4 */


getch();


}



5.3 Operator Hubungan (Perbandingan)


Operator Hubungan digunakan untuk membandingkan hubungan antara dua buah operand (sebuah nilai atau variable. Operator hubungan dalam bahasa C:



5.3.1 Operator Arti Contoh


< Kurang dari x < y Apakah x kurang dari y


<= Kurang dari sama dengan x <= y Apakah x kurang dari sama dengan y


> Lebih dari x > y Apakah x lebih dari y


>= Lebih dari sama dengan x >= y Apakah x lebih dari sama dengan y


== Sama dengan x == y Apakah x sama dengan y


!= Tidah sama dengan x != y Apakah x tidak sama dengan y



5.4 Operator Logika


Jika operator hubungan membandingkan hubungan antara dua buah operand, maka operator logikadigunakan untuk membandingkan logika hasil dari operator-operator hubungan.



Operator logika ada tiga macam, yaitu :


. && : Logika AND (DAN)


. || : Logika OR (ATAU)


. ! : Logika NOT (INGKARAN)



5.5 Operator Bitwise


Operator bitwise digunakan untuk memanipulasi bit-bit dari nilai data yang ada di memori. Operator bitwise dalam bahasa C:


. << : Pergeseran bit ke kiri


. >> : Pergeseran bit ke kanan


. & : Bitwise AND


. ^ : Bitwise XOR (exclusive OR)


. | : Bitwise OR


. ~ : Bitwise NOT



5.6 Operator Unary


Operator Unary merupakan operator yang hanya membutuhkan satu operand saja. Dalam bahasa C terdapat beberapa operator unary, yaitu:


Operator Arti/Maksud Letak Contoh Equivalen


· Unary minus Sebelum operator A + -B * C A + (-B) * C


· ++ Peningkatan dengan penambahan nilai 1 Sebelum dan sesudah A++ A = A + 1




  • Penurunan dengan pengurangan nilai 1 Sebelum dan sesudah A-- A = A - 1

· sizeof Ukuran dari operand dalam byte Sebelum sizeof(I) -


· ! Unary NOT Sebelum !A -


· ~ Bitwise NOT Sebelum ~A -


· & Menghasilkan alamat memori operand Sebelum &A -


· Menghasilkan nilai dari pointer Sebelum *A -


Catatan Penting !


Operator peningkatan ++ dan penurunan -- jika diletakkan sebelum atau sesudah operand terdapat perbedaan. Perhatikan contoh berikut:



/* Contoh Program 4 */


/* Perbedaan operator peningkatan ++ yang diletakkan di depan dan dibelakang operand */


#include <stdio.h>


#include <conio.h>


void main()


{


int x, nilai;


clrscr();


x = 5;


nilai = ++x; /* berarti x = x + 1; nilai = x; */


printf("nilai = %d, x = %d’n", nilai, x);


nilai = x++; /* berarti nilai = x; nilai = x + 1; */


printf("nilai = %d, x = %d’n", nilai, x);


getch();


}



/* Contoh Program 5 */


#include <stdio.h>


#include <conio.h>


void main()


{ int b, nilai;


clrscr(); // untuk membersihkan layar


b = 15;


nilai = --b; /* berarti b = b - 1; nilai = b; */


printf("nilai = %d, b = %d’n", nilai, b);


nilai = b--; /* berarti nilai = b; b = b + 1; */


printf("nilai = %d, b = %d’n", nilai, b);


getch();


}



6. Komentar Program


Komentar program hanya diperlukan untuk memudahkan pembacaan dan pemahaman suatu program (untuk keperluan dokumentasi program). Dengan kata lain, komentar program hanya merupakan keterangan atau penjelasan program. Untuk memberikan komentar atau penjelasan dalam bahasa C digunakan pembatas /* dan */ atau menggunakan tanda // untuk komentar yang hanya terdiri dari satu baris. Komentar program tidak akan ikut diproses dalam program (akan diabaikan).


Contoh program:


/* Contoh program 6 */


#include <stdio.h>


#include <conio.h>


void main()


{


clrscr(); /* Ini untuk membersihkan layar tampilan */


printf("Contoh Penggunaan Komentar"); //komentar tidak ikut diproses


getch(); /* Dan ini untuk menahan tampilan di layer */


}

blog comments powered by Disqus

Poskan Komentar



 

Mata Kuliah Copyright © 2009 Premium Blogger Dashboard Designed by SAER