Kamis, 30 Juli 2009

Hukum Dasar Rangkaian Listrik

MODUL 1


Hukum Dasar Rangkaian Listrik


dan Rangkaian Sederhana



2-1 Pendahuluan


Pada pembahasan ini dibatasi pada analisis rangkaian sederhana yang hanya mempunyai sumber arus, sumber tegangan dan tahanan; sumber tersebut boleh yang bebas atau pun yang tak bebas. Di dalam menganalisis rangkaian ini kita akan menggunakan beberapa transformasi jaringan, teorema jaringan, dan metode-metode matematik yang akan dapat kita terapkan kelak, dengan hanya mengadakan sedikit perubahan, kepada rangkaian yang mengandung elemen pasif lain yang dirangsang oleh sumber yang berubah terhadap waktu. Kita akan mempelajari metode yang berguna dalam analisis rangkaian dengan cara penerapannya pada keadaan yang sesederhana mungkin, yakni rangkaian penahan (resistive circuit).



2-2 Hukum-hukum Kirchoff


Gustav Robert Kirchoff, seorang guru besar universitas berkebangsaan Jerman yang lahir kira-kira pada waktu Ohm melakukan percobaannya. Hukum aksiomatik ini dinamakan hukum arus Kirchoff (Kirchoof’s Current Law, disingkat KCL), yang mengatakan bahwa














jumlah aljabar semua arus yang memasuki sebuah simpul adalah nol.






Bila ada arus netto yang masuk sebuah simpul, maka laju penumpukan coulomb pada simpul tersebut tidak sama dengan nol. Tetapi, sebuah simpul bukanlah suatu elemen rangkaian dan pasti tidak bisa menyimpan, memusnahkan atau membangkitkan muatan. Sehingga dengan demikian arus harus berjumlah nol


image001 atau i1 + i2 + i3 + ... + iN = 0 (5)


Kita sekarang beralih ke hukum tegangan Kirchhoff ( Kirchhoff’s voltage law, disingkat KVL ). Hukum ini mengatakan bahwa


Text Box: Jumlah aljabar seluruh tegangan mengelilingi sebuah   jalan tertutup dalam sebuah rangkaian adalah nol.



Kita harus lagi menerima hukum ini sebagai aksioma, walaupun hukum ini dikembangkan di dalam pendahuluan teori elektromagnetik.


Arus adalah yang berkaitan dengan muatan yang mengalir melalui sebuah elemen rangkaian, sedangkan tegangan adalah suatu ukuran selisih energi potensial melintasi elemen.


Jadi bila kita melalui suatu jalan tertutup, maka jumlah aljabar dari tegangan melintasi elemen individual sekelilingnya haruslah nol. Jadi, bisa kita tulis


image003 atau v1 + v2 + v3 + ... + vN = 0 (6)


Hukum tegangan Kirchoff adalah suatu konsekuensi kekekalan energi dan sifat konservatif rangkaian listrik. Hukum ini juga bisa ditafsirkan menurut analogi gaya berat. Bila suatu massa digerakkan sekeliling jalan tertutup dalam sebuah medan gravitasi konservatif, maka kerja total yang dilakukan terhadap massa tersebut adalah nol. Kita bisa juga menerapkan KVL pada rangkaian dengan beberapa cara yang berbeda.



Soal Contoh


2-1. Tentukan jumlah cabang dan simpul pada tiap rangkaian pada Gambar 2-2.


2-2. Tentukan ix pada tiap rangkaian pada Gambar 2-2.


2-3. Tentukan vx pada tiap rangkaian pada Gambar 2-2.









image004




image005













50 ©





Gambar 2-2: Lihat Contoh Soal 2-1, 2-2 dan 2-3


Jawab


image006Pada Gambar (a)



2-1 Jumlah cabang 6; jumlah simpul 5


2-2 Dengan mempergunakan KCL pada Simpul image001


image007


2-3 Dengan mempergunakan KVL pada Loop image003


image008


image009Pada Gambar (b)



2-1 Jumlah cabang 6; jumlah simpul 4


2-2 Dengan mempergunakan KCL pada Simpul image001


image010


2-3 Dengan mempergunakan KVL pada Loop image003


image011


image012Pada Gambar (c)



2-1 Jumlah cabang 5; jumlah simpul 3


2-2 Tegangan pada cabang a - b bernilai sama pada cabang c - d karena satu simpul sehingga


image013


Dengan mempergunakan KVL pada Loop image003


image014


Dengan mempergunakan KCL pada Simpul image001


image015


2-3 image016



2-3 Analisa Rangkaian Loop Tunggal


image017Kita akan menganggap bahwa nilai tahanan dan tegangan sumber dari Gambar 2-3a diketahui dan mencoba menentukan arus yang melalui setiap elemen, tegangan melintasi setiap elemen, dan tenaga yang diberikan atau yang diserap oleh setiap elemen.



Gambar 2-3: (a) Model rangkaian dengan nilai tegangan sumber dan tahanan diketahui, (b) Tanda-tanda referensi tegangan dan arus ditambahkan pada rangkaian.



Langkah kita yang pertama dalam analisis tersebut adalah asumsi mengenai arah referensi untuk arus-arus yang tak diketahui karena kita tidak tahu sebelumnya arah-arah tersebut. Secara acak, kita sebuah arus yang tak diketahui i, menurut arah jarum mengalir keluar dari terminal atas sumber tegangan kiri. Pemilihan ini ditandai dengan sebuah panah dengan tanda i pada rangkaian, seperti diperlihatkan di dalam Gambar 2-3b. Penggunaan trivial dari hukum arus Kirchoff memastikan bahwa arus yang sama harus mengalir juga melalui setiap elemen di dalam rangkaian tersebut. Kita dapat menekankan fakta ini sekarang dengan menempatkan beberapa simbol arus di sekitar rangkaian.


Berdasarkan definisi, semua elemen yang menyangkut arus yang sama dikatakan dihubungkan secara seri (deret). Perhatikan bahwa elemen-elemen boleh mengangkut arus yang besarnya sama tetapi tidak tersusun secara seri; dua bola 100 W di dalam rumah yang bertetangga mungkin saja mengangkut arus yang sama besarnya, tetapi mereka tidak mengangkut arus yang sama, dan tidak seri satu sama lain.


Langkah kedua dalam analisis tersebut adalah pemilihan referensi tegangan untuk masing-masing dari kedua tahanan. Telah kita dapat bahwa penggunaan hukum Ohm, v = Ri, menghendaki bahwa arah arus dan tegangan harus dipilih sehingga arus memasuki terminal di mana ditempatkan referensi tegangan positif. Jika pemilihan arus adalah sembarang, maka pemilihan arah tegangan akan tertentu jika kita bermaksud menggunakan hukum Ohm didalam bentuk v = Ri. Tegangan vR1 dan vR2 diperlihatkan di dalam Gambar 2-3b.


Langkah ketiga adalah penggunaan hukum tegangan Kirchhoff pada jalan tertutup yang ada. Misalkan kita putuskan untuk bergerak di sekitar rangkaian di dalam arah perputusan jarum jam, dimulai pada sudut kiri bawah dan menuliskan langsung setiap tegangan yang pertama ditemui pada referensi positif dan menuliskan negatif dari tegangan yang ditemui pada terminal negatif. Jadi,


image018


Akhirnya, kita gunakan hukum Ohm kepada elemen penahan,


image019 dan image020


dan mendapatkan image021


persamaan ini dipecahkan untuk i, sehingga


image022


di mana kuantitas di ruas kanan diketahui yang memungkinkan kita untuk menentukan i. Tegangan atau arus yang diasosiasikan dengan setiap elemen, dapat sekarang ditentukan dalam satu langkah dengan menggunakan image023, image024, atau image025.



Soal Contoh


2-4 Untuk rangkaian yang diperlihatkan di dalam Gambar 2-4, tentukan : (a) ia ; (b) va ; (c) daya yang diberikan oleh batere 15 V.









image026





Gambar 2-4: Lihat Contoh Soal 2-4.



image027Jawab



Dengan mempergunakan KVL pada Loop image003


image028


image029











(menyerap daya)

image030



2-4 Rangkaian Pasangan Simpul Tunggal


Padanan dari rangkaian yang mempunyai satu jalan tertutup (rangkaian berloop tunggal) yang dibicarakan di atas adalah rangkaian pasangan simpul tunggal di mana sebarang banyaknya elemen sederhana dihubungkan di antara pasangan simpul yang sama. Satu contoh rangkaian seperti itu diperlihatkan di dalam Gambar 2-5. Kedua sumber arus dan nilai konduktansi diketahui, dan kita akan mencari tegangan, arus, dan daya yang diasosiasikan dengan setiap elemen sekali lagi.


image031


Gambar 2-5: (a) Sebuah rangkaian pasangan simpul tunggal.


(b) Tegangan dan kedua arus ditetapkan



Langkah kita yang pertama sekarang adalah menganggap adanya tegangan yang melintasi setiap elemen, dan menetapkan sebarang kebutuhan referensi. Maka hukum tegangan Kirchhoff memaksa kita untuk mengakui bahwa tegangan yang melintasi setiap cabang adalah sama karena sebuah jalan tertutup melalui setiap cabang dari satu simpul ke simpul yang lain dan kemudian dilengkapi melalui setiap cabang lain. Tegangan total sebesar nol menghendaki tegangan yang identik melintasi setiap elemen. Kita katakan bahwa elemen-elemen yang mempunyai tegangan bersama melalui elemen-elemen tersebut dihubungkan secara paralel. Kita namai tegangan ini v dan memilihnya sembarangan, seperti diperlihatkan di dalam Gambar 2-5b.


Dua arus, yang mengalir di dalam tahanan, kemudian dipilih sesuai dengan konvensi yang didapatkan dengan hukum Ohm. Arus-arus ini diperlihatkan juga di dalam Gambar 2-5b.


Langkah ketiga di dalam analisis rangkaian simpul tunggal adalah pemakaian hukum arus Kirchhoff pada salah satu dari kedua simpul di dalam rangkaian tersebut. Biasanya lebih jelas untuk memakaikannya kepada simpul di mana ditetapkan referensi tegangan positif, dan karena itu kita akan menyamakan jumlah aljabar arus yang meninggalkan simpul atas dengan nol,


image033


Akhirnya, arus di dalam tiap tahanan dinyatakan di dalam u dan konduktansi tahanan menurut hukum Ohm,


image034 dan image035


dan kita dapatkan


image036


jadi,


v = 2 V


i30 = 60 A dan i15 = 30 A


Harga nilai-nilai dari daya yang diserap sekarang didapat dengan mudah. Di dalam kedua tahanan tersebut,


image037W image038W


dan untuk kedua sumber,


image039W image040W


Jadi, sumber arus yang lebih besar memberi 240 W kepada ketiga elemen lain di dalam rangkaian, dan hukum kekekalan energi pun dibutuhkan lagi.



Soal Contoh


2-5 Untuk rangkaian pasangan-simpul-tunggal yang ditunjukkan pada Gambar 2-6, carilah daya yang diserap oleh masing-masing dari kelima elemen.









image041





Gambar 2-6: Lihat Contoh Soal 2-5.



Jawab


Rangkaian dapat disederhanakan menjadi









image042





Dengan mempergunakan KCL pada Simpul image001


image043


image044


image045











(memberikan daya)

image046











(memberikan daya)

image047


image048 karena tidak dilalui oleh arus sehingga dayanya NOL.



Soal Latihan



  1. Dalam rangkaian pada Gambar 2-7, carilah daya yang diserap oleh (a) sumber 4 A; (b) tahanan 2 ©; (c) tahanan 12 ©; (d) tahanan 2,25 ©; (e) tahanan 6 ©; (f) sumber tegangan Vs.








image049





Gambar 2-7: Lihat Latihan Soal 1.



  1. Dalam rangkaian yang ditunjukkan pada Gambar 2-8, X adalah sebuah elemen rangkaian sederhana. Anggap bahwa X menyerap 100 W dan: (a) tentukan R, bila X adalah tahanan yang lebih besar dari 5 ©;(b) tentukan vs, acuan + sebelah atas, bila X adalah sumber tegangan bebas vs < 5 V.








image050





Gambar 2-8: Lihat Latihan Soal 2.



  1. Pada Gambar 2-9, cailah daya yang diberikan oleh masing-masing sumber tak bebas jika besarnya: (a) 3iA; (b) 3iB.








image051





Gambar 2-9: Lihat Latihan Soal 3.


Oleh : Ir. Said Attamimi MT

blog comments powered by Disqus

Poskan Komentar



 

Mata Kuliah Copyright © 2009 Premium Blogger Dashboard Designed by SAER