Rabu, 29 Juli 2009

FISIKA DASAR (Dinamika Partikel)

6 MODUL PERTEMUAN KE - 6


MATA KULIAH : FISIKA DASAR





MATERI KULIAH:


Mekanika klasik, Hukum Newton I, Gaya, Sistem Satuan Mekanika, Berat dan massa, Cara statik mengukur gaya..



POKOK BAHASAN:


DINAMIKA PARTIKEL


6.1 MEKANIKA KLASIK


Pada bab terdahulu dijelaskan mengenai gerak partikel dengan penekanannya pada gerak lurus atau gerak di bidang. Gerak dinyatakan dalam besaran vektor. Gerak dari suatu partikel tertentu ditentukan oleh sifat dan susunan benda - benda lain yang merupakan lingkungannya.


Dalam mekanika klasik gerak yang dibahas adalah gerak benda-benda yang besar. Tidak termasuk gerak elektron dan gerak dibawah laju cahaya C yang dibahas dalam fisika quantum ( teori relativitas).


Masalah utama dalam mekanika klasik adalah :


a. Diberikan sebuah partikel dengan ciri atau karakteristik tertentu ( massa, muatannya, momen dipol magnetnya, dsb.)


b. Partikel ini kita letakan dalam suatu lingkungan yang telah diketahui secara lengkap dan kita berikan kecepatan awal tertentu pada partikel tersebut.


c. Persoalan berikutnya adalah bagaimana gerak partikel selanjutnya.













image003






Hukum gaya







Hukum gerak








Gambar 6.1 Skema Gerak dalam Lingkungan


6.2 Hukum Newton Pertama



Berabad abad masalah gerak dan penyebabnya menjadi topik utama dalam filsafat alami (nama lama untuk fisika). Baru kemudian dengan munculnya Galileo dan Newton, diperoleh kemajuan yang nyata , Isac Newton dilahirkan di Inggris dalam tahun kematian Galilio dan pendahulunya yang lain dengan buah karyanya yang diungkapkan melalui hukum nya (pertama kali dikemukakan dalam tahun 1686) dalam bukunya Philosophiae Naturalis Principia Mathematica, yang dikenal sebagai Principia.



Sebelum jaman Galileo sebagian besar ahli filsafat berpendapat bahwa agar benda tetap bergerak perlu ada pengaruh luar atau gaya. Menurut mereka keadaan alami beda adalah keadaan diam. Mereka yakin bahwa agar sebuah benda bergerak , misalnya sepanjang garis lurus dengan laju konstan, diperlukan suatu pengaruh luar yang mendorongnya terus menerus, bila penggerak luar ini tidak ada, benda akan berhenti dengan sendirinya.



Hukum Pertama Newton : Tiap benda tetap dalam keadaan diam atau sedang bergerak lurus beraturan, terkecuali kalau ada sesuatu sebab dari luar yang dinamakan gaya yang memaksa merobah keadaan diam tersebut.



6.3 Gaya


Gaya didefenisikan merupakan fluksi dorongan lurus.


F = d/dt . ( m.v)


F = v (dm/dt) + m(dv/dt)


Jika v konstan, maka diperoleh F = v (dm/dt )



Contoh : perpindahan batuan agregat pada crushing stone pada ban berjalan.


Sebuah corong berisi agregat da pat mendrop butiran agregat naik ke ban berjalan , yang kemudian oleh ban berjalan dipindahkan butiran tersebut ke tempat stock material.


Agar ban berjalan ini bergerak sesuai menurut semestinya, diperlukan gaya F yang besarnya sesuai dengan ketentuan diatas



6.4 Sistem Satuan Mekanika



Satuan gaya didefenisikan sebagai sebuah gaya yang menimbulkan satu satuan percepatan bila dikerjakan pada satu satuan massa. Dalam bahasa SI satuan gaya adalah gaya yang akan mempercepat massa satu kg. sebesar satu m/dt2 dan seperti telah kita lihat, satuan ini disebut Newton (disingkat N).



Gambar (a) Partikel sedang bergerak ke kanan sepanjang sumbu x suatu sistem sumbu lembam. Padanya bekerja gaya horizotal sebesar F. Selama gaya bekerja maka kecepatan benda tersebut bertambah atau dengan kata lain punya percepatan a= dv/dt, meuju kekanan.



Jika F konstan maka kecepatan akan bertambah secara konstan. Bila F berubah maka perubahan kecepatan perdetik akan sebanding dengan perubahan gaya itu.


Gambar (b) Kecepatan benda juga kekanan, tetapi arah gaya ke kiri. Dalam kondisi ini bendaakan bergerak lebih lambat (jika gaya itu terus bekerja, arah gerak benda akhirnya membalik). Percepatan sekarang mengarah ke kiri sama dengan arah gaya. Jadi besarnya percepatan berbanding lurus dengan gaya dan arahnya juga sama, tak peduli kemana arah kecepatan.



Karena a berabnding lurus dengan Fmaka perbandingan gaya dan perubahan kecepatan per detik adalah suatu konstanta, yang disebut Massa m dari benda tersebut.


image004



Atau


image005



Persamaan vektor F = m . a da pat ditulis dalam suku - suku komponen - komponen seperti,


image006 image007 image008


Dimana gaya - gaya adalah komponen - komponen dan gaya - gaya eksternal yang bekerja pada benda. Kiranya perlu ditekankan bahwa hukum ini disini digunakan utuk suatu partikel, karena bila gaya resultan bekerja terhadap suatu benda yangbesar maka benda tersebut mungkin akan berputar dan tidak semua partikelnya punya percepatan sama.



7.1 Berat Dan Massa.


Untuk menentukan satuan yang digunakan maka da pat dirangkum dalam tabel berikut:
























Sistem Satuan


Gaya


Massa


Percepatan


Mks


Newton (N)


Kilogram (kg)


m.dt-2


Cgs


Dyne (dyn)


Gram (g)


cm.dt-2


Inggris


Pound (lb)


Slug


Ft.dt-2



Sifat SI Unit :


Dewasa ini umumnya Fisika telah menggunakan sistem SI Unit. SI unit = Systeme Internationale d’Unites = Sistem satuan internasional, yaitu suatu sistem satuan yang telah disepakati bersama sebagai hasil rumusan oleh CGPM (Conference Generale des Poids et Measures) yang ke 11 di Paris tahun 1960.



Sifat SI mempunyai beberapa sifat unggulan terhadap sistem satuan lainnya antara lain. :



  1. SI tidak sukar dalam hal perhitungan , karena memakai sistem desimal ganda dan anak ganda satuanya da pat dinyatakan dengan 10n, dimana n bilangan bulat ( positif, nol, negatif).
  2. SI berupa sistem mutlak, karena besaran dasar mekanikanya didasarkan pada LMT ( panjang massa, waktu), bukan didasarkan LFT (panjang, Gaya, Waktu).
  3. SI merupakan sistem satuan yang yang praktis dan mudah dikenal orang.
  4. SI merupakan satuan yang koheren, hasil kali atau hasil bagi antara besaran dasar mmenghasilkan besaran baru tanpa menimbulkan faktor lain, kecuali faktor 1.
  5. SI dibentuk atas 7 besaran dasar berdimensi dan 2 besaran tambahan yang tidak berdimensi, yang ternyata da pat mencakup semua bidang ilmu pengetahuan.


7.2 Cara Statik Mengukur Gaya.


Hukum Newton tentang gravitasi adalah gaya untuk 2 partikel, berbunyi: Setiap partikel materi di jagat raya melakukan tarikan terhadap setiap partikel lainnya dengan suatu gaya yang berbanding langsung dengan hasil kali massa partikel -partikel itu berbanding terbalik dengan kuadrat jarak yang memisahkannya. Atau jika dirumuskan menjadi:


image009



Dimana:


Fg = gaya gravitasi amsing - masing partikel


r = jarak partikel


m dan m` = massa massanya


G = konstanta gravitasi



Gaya - gaya partikel yang bekerja pada partikel - partikel tersebut membentuk sepasang aksi reaksi yang walupun massanya berbeda, gaya yang sama besar bekerja pada partikel tersebut.


Jika hukum tersebut diterapkan pada bumi dan benda kecil atau bumi dan bulan dengan bumi sebagai pusatnya maka dianggap bahwa bumi merupakan bola homogen dimana bila gaya gravitasi dilakukan pada atau olehnya, maka sama seperti sandainya seluruh massa bola itu terkonsentrasi pada suatu titik di pusatnya. Sehingga gaya yang dilakukan olehnya terhadap suatu benda kecil bermassa m dan berjarak r dari bumi adalah:


image010


Besaranya konstanta G da pat dicari dengan eksperimen neraca cavendish, yang menghasilkan:


G = 6,670 x 10-11 Nm2 kg-2


G = 6,670 x 10-8 dyn cm2 g-2


7.3 MASSA DAN BERAT


Secara lebih umum maka berat didefinisikan sebagai gaya gravitasi reultan yang dilakukan oleh semua benda lainnya di jagat raya ini terhadap benda itu.


Di dekat permukaan bumi gaya tarik bumi jauh lebih besar dari pada gaya setiap benda lain, sehingga da pat dianggap bahwa berat disebabkan semata -mata oleh gaya gravitasi bumi. Hal tersebut da pat dinyatakan dalam rumus sebagai berikut:


image011


Dimana :


R = Jari - Jari bumi


G = Konstanta gravitasi


m = massa benda


mE = massa bumi



Dan jika bumi merupakan suatu sumbu lembam, maka bila sebuah benda jatuh bebas maka gaya yang mempercepatnya adalah w (beratnya) dan percepatan yang disebabkan gaya ini adalah gaya gravitasi g. Dari rumus - rumus:


F = m.a


Untuk benda jatuh bebas menjadi:


w = m.g


dimana :


w = berat benda


m = massa benda


g = percepatan gravitasi


Karena:


image012


Maka:


image013


Maka percepatan gravitasi bumi adalah hasil pembagian massa bumi dengan kwadrat jarak bumi dengan benda lain tersebut dikalikan konstanta Gravitasi bumi.


Rumus tersebut membuktikan bahwa percepatan yang disebabkan oleh gaya berat adalah sama untuk semua benda dan hampir konstan (G, ME konstan,. R hanya sedikit berbeda dari titik di permukaan bumi).



Nilai g yang da pat dipakai adalah 9,8 m.dt-2 atau 32 ft s-2.



Contoh Soal :


1. Sebuah balok yang massanya 10 kg diam diatas permukaan horisontal. Berapa gaya horisontal konstan T diperlukan untuk memberikan kecepatan 4 m s-1 dalam 2 sekon, dari keadaan diam, jika gaya gesekan antara balok dan permukaan konstan dan sama dengan 5 N? Andaikan semua gaya bekerja di pusat balok itu (Lihat Gambar 5-3).



image014


Penyelesaian:


Massa balok diketahui. Percepatan y-nya nol. Percepatan x-nya nol da pat dihitung dari data kecepatan yang diperoleh dalam waktu yang diketahui. Karena semua gaya konstan, percepatan x adalah konstan, dan berdasarkan persamaan gerak dengan percepatan konstan, maka:


image015


Resultan gaya x ialah:


S Fx = T - f


Dan resultan gaya y ialah


S Fy = N - W


Jadi berdasarkan hukum kedua ini, kita dapatkan bahwa


N = w = mg = 10 x 9,80 ms-2 = 98,0 N


Dan berdasarkan persaman pertama


T = f + max = 5 N + (10 kg x 2 ms-2) = 25 N



2. Massa benda adalah m salah satu bola kecil dari neraca Cavendish adalah 1 g, massa m’ salah satu bola besar ialah 500 g, dan jarak antara pusat kedua bola ialah 5 cm. Tentukan besar gaya tarik kedua benda tersebut :


Penyelesaian :


Fg = 6,67 x 10-8 dyn cm2 g-2 image016


Fg = 1,33 x 10-6 dyne.



3. Sebuah elevator bergerak dan bebannya 1600 lb. Hitunglah tegangan tali (T) di dalam kabel penahan bila elevator itu, yang mula - mula bergerak ke bawah dengan kecepatan 20 ft sek-1, kemuadian diberhentikan dengan percepatan konstan setelah menempuh jarak 60 ft (lihat Gambar 5-4).


Penyelesaian :



Diketahui :


Beban / berat elevator = 1600 lb.


Kecepatan awal = 20 ft. Sec.-1


Jarak berhenti = S = Y = 60 ft.


Maka :


Massa elevator ialah :


image017



Berdasarkan persamaan gerak dengan percepatan konstan.


image018 v2 = v02 + 2ay, image019


Gambar. 5-4. Gaya resultan sama dengan T - w



Kecepatan awal v0 ialah - 20 ft s-1; kecepatan v akhir ialah nol (karena berhenti). Jika kita ambil titik pangkal pada titik dimana perlambatan dimana perlambatan dimulai, maka jarak (y) = - 50 ft. Jadi:


image020


Karena itu percepatannya positif (berarti keatas). Berdasarkan diagram benda bebas (Gambar 5-4), gaya resultan ialah:


S F = T - w = T - 1600 lb


Karena S F =ma


T - 1600 lb = 50 slug x 4 ft s-2 = 200 lb


T = 1800 lb


Oleh. IR ALIJAR, M.T

blog comments powered by Disqus

Poskan Komentar



 

Mata Kuliah Copyright © 2009 Premium Blogger Dashboard Designed by SAER